Berduka…

Sebenernya gw males harus mengulang cerita sedih ini lagi. Tapi gw butuh tempat untuk mencurahkan perasaan sedih gw, kedukaan gw, perasaan bersalah gw dan kegagalan gw sebagai ibu.

3 hari yang lalu tepatnya tgl. 3 agustus 2011, gw harus kuret !
Karena janin gw ga berkembang dan udah ga ada denyut jantungnya.

Awalnya hari Jumat, tgl. 29 Juli gw sakit flu berat. Sorenya gw memutuskan untuk kedokter karena pala gw pusing banget, malam sebelumnya gw dah coba minum panadol biru tapi ga berhasil malah flu gw tambah parah.

Sayangnya, hari itu dr. Alwin ga praktek di BK karena ada urusan, jadi gw putusin ke Hermina Jatinegara. Kebetulan juga dr. Husein (dokter langganan gw) ga praktek juga hari itu. Jadi gw cari dokter lain yg ada, dan gw ambil dr.Savitri karena rekomen temen gw dia bagus.

Waktu di usg, gw dah liat gelagat nih dokter rada aneh. Dia nanya mens terakhir gw terus dia diem. Akhirnya gw tanya dong, ada masalah apa ya dok? Baru dia bilang, bayinya ga berkembang bu. Kalau dilihat dari panjangnya dia baru 9 minggu sementara kalo dilihat dari mens terakhir mestinya umurnya sudah 13 minggu dan jantungnya juga udah ga berdenyut. Hah?!!! Sumpah gw kaget setengah mati. Gw bilang coba pake speaker jantung dok, tapi dia ga pakein cuma diem aja. Gw sempet bilang ke tuh dokter, waktu control bulan kemarin jantungnya masih bagus dok tapi memang dokter saya bilang ukurannya agak kecil. Apa karena saya susah makan ya dok?
Karena memang hamil kedua ini gw mual terus, makan banyak muntah, minum susu muntah sampe akhirnya gw takut makan dan minum. Akhirnya, sama tuh dokter disuruh makan yang banyak dan minum susu yang banyak seminggu kemudian control lagi.

Kebetulan tgl. 5 Agustus itu jadwal gw control di dr. Alwin, jadi gw bermaksud makan dan minum susu yang banyak dan balik control di BK.

Pulang dari Hermina gw cerita ke nyokap, kata nyokap salah kali tuh dokter coba cek ke dokter kamu aja. Temen-temen kantor gw juga tetep ngasih support gw untuk tetap tenang dan yakin kalo semuanya akan baik-baik aja.

Tapi ga tau kenapa ya perasaan gw ga tenang harus nunggu selama itu, gw butuh kepastian. Dan gw mutusin hari Selasa, tgl. 2 Agustus gw mau control di BK. Dan sore gw berangkat untuk control.
Setelah nyeritain kronologis sebelumnya sama dr. Alwin, gw di usg lagi. Dan hasilnya sama persis seperti apa yang diomongin dr. Savitri. Bayi gw ga berkembang dengan ukuran stuck di janin umur 9 minggu dan jantungnya memang sudah ga berdenyut. Akhirnya, tetap harus dikeluarkan alias kuret. Dr. Alwin nyaranin besoknya langsung tapi berhubung dikantor lagi banyak kerjaan gw minta dijadwalin Sabtu. Tapi begitu gw balik rumah, langsung rapat keluarga sama bokap nyokap gw, mereka minta secepatnya dikuret karena mengingat bayinya sudah meninggal dari hari Jumat takut nanti malah membahayakan nyawa gw. Akhirnya gw telp dr. Alwin dan reschedule untuk tgl. 3 Agustus dikuret.

Jadilah gw 3 hari yang lalu dikuret. Sedih bangettt 😦
Karena sebelum kuret Adit minta dipastiin lagi bahwa anak gw dah ga berdenyut jantungnya. Karena dokter Alwin belum dateng jadinya sama dokter lain di usg dalem. Dan yang bikin tambah sedih, dokter itu bilang : ibu, anaknya cakep, semuanya sudah lengkap kepala, tangan, kaki. Sayang ya ga berkembang. Terus dilihat jantungnya memang sudah flat. Hiks 😦

Selama nunggu mao dioperasi, gw ga berenti nangis sampe dinasehatin sodara gw. Kalo gw nangis terus nanti tensi gw naik, belom nanti amit-amit takut pendarahan karena gw stress. Jadi harus diusahain gimana caranya biar gw tenang, banyakin doa.

Operasinya sih ga lama, cuma 20 menitan. Cuma nunggu gw sadar agak lama sekitar 3 jam-an karena kan bius total.

Waktu liat anak gw setelah di”sedot” gw nangis lagi. Sedih banget rasanya, ngeliat dia utuh waktu di usg dan sekarang dah ga berbentuk gitu. Sakit banget kayaknya hati gw 😦

Selama beberapa hari ini kalo inget si ade masih suka nangis. Gw merasa bersalah banget sama dia. Gw ga menjaga dia dengan baik, gw ga ngerawat dia dengan baik, gw ga manjain dia dengan makan yang banyak malah gw nahan makan gw cuma karena gw takut mual.

Semoga Tuhan mengampuni dosa gw karena tidak menjaga karunia terbesarnya yang udah dipercayakan ke gw.
Maafin mama ya de, semoga ade tenang bersama Tuhan Yesus di surga.

Makasih juga buat temen-temen yang udah ngehibur gw di fb, bbm, telp dan ym ataupun melalui doa. Thank you so much guys, it means a lot for me.

Advertisements

About and the story begin...

I am an ordinary woman with a simple thoughts
This entry was posted in hamil, MaMa. Bookmark the permalink.

6 Responses to Berduka…

  1. Felicia says:

    Sabar ya Christin….mungkin emang belon waktuNya.
    Samaan ama gw juga dikuret bulan April lalu, baby juga ga berkembang…apalagi udah pernah dikuret sebelumnya…sedih juga sih…hiks…hiks..
    Tapi ya gw percaya aja kalo emang kita diberikan anugerahNya, Tuhan pasti juga akan memberi perlindungan dan kesehatan sampe lahiran…..semangat yah, ga usah terlalu menyalahkan diri sendiri…ini terjadi semua diluar kuasa kita, karena kita udah berusaha melakukan yang terbaik untuk baby…

  2. Arman says:

    gua ikutan sedih… 😦

    jangan nyalahin diri sendiri… mungkin emang belum saatnya ya…

  3. elrica says:

    yang kuat yah tin..
    Tuhan punya rencana lain.
    *hugs*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s